Friday, August 22, 2014
   
Text Size

Prof. Dr. Ing. Baharuddin Jusuf Habibie

Prof. Dr. Ing. Baharuddin Jusuf Habibie lahir tanggal 25 Juni 1936 di Pare-pare, Sulawesi Selatan Indonesia. Habibie merupakan anak ke empat dari delapan bersaudara yang lahir dari pasangan Alwi Abdul Jalil Habibie dan R.A. Tuti Marini Puspowardoyo. Beliau belajar teknik mesin di Institut Teknologi Bandung pada tahun 1954.

Kemudian pada tahun 1955-1965 beliau melanjutkan studi teknik penerbangan, spesialisasi konstruksi pesawat terbang di Rheinisch Westfalische Technische Honuchscule, Aschen Jerman Barat. Pada tahun 1960 beliau menerima gelar Insinyur Diploma dengan predikat Cum Laude di Fakultas Teknik Mekanik Bidang Desain dan Konstruksi Pesawat Udara. Dan pada tahun 1965 beliau memperoleh Gelar Doktor Ingineur dengan predikat Cum Laude pada perguruan tinggi yang sama.

Tahun 1967, beliau menjadi Profesor kehormatan (Guru Besar) pada Institut Teknologi Bandung. Habibie memulai kariernya di Jerman sebagai Kepala Riset dan Pembangunan Analisa Struktur Hamburger Flugzeugbau Gmbh, Hamburg Jerman (1965-1969). Beliau kemudian bekerja di Messerschmitt-Bölkow-Blohm di Hamburg, hingga mencapai puncak karir sebagai wakil presiden bidang teknologi. Habibie menikahi dr. Hasri Ainun Besari, anak ke empat dari delapan bersaudara keluarga H. Mohammad Besari, pada tanggal 12 Mei tahun 1962 dan mereka dikaruniai dua orang putra yaitu Ilham Akbar dan Thareq Kemal.

Pada tahun 1969-1973 Habibie menjabat sebagai Kepala Metode dan Teknologi Divisi Pesawat Terbang Komersial dan Militer MBB Gmbh, Hamburg dan Munchen. Kemudian pada tahun 1973-1978 beliau menjabat sebagai Wakil Presiden dan Direktur Teknologi MBB Gmbh Hambur dan Munchen, dan pada tahun 1978 menjadi penasehat teknologi senior untuk Direktur MBB bidang luar negeri.

Tahun 1974-1978 Habibie memulai kariernya di tanah air sebagai Penasehat Pemerintah Indonesia pada bidang teknologi tinggi dan teknologi pesawat terbang yang langsung direspon oleh Presiden Republik Indonesia. Pada tahun 1978 dia diangkat sebagai Menteri Negara Riset dan Teknologi merangkap sebagai kepala BPPT. Dia memegang jabatan ini selama lima kali berturut-turut dalam kabinet pembangunan hingga tahun 1998.

Tanggal 11 Maret 1998, MPR memilih dan mengangkat B.J. Habibie sebagai Wakil Presiden Republik Indonesia ketujuh. Pada tanggal 21 Mei 1998, Presiden Soeharto mengumumkan pengunduran dirinya. Sesuai pasal 8 UUD 1945, pada hari yang sama, sebelum itu, B.J. Habibie diambil sumpah jabatannya sebagai Presiden oleh Ketua Mahkamah Agung RI. Presiden B.J. Habibie memegang jabatan presiden selama 518 hari dan selama masa itu, dibawah kepemimpinannya Indonesia tidak hanya sukses menyelenggarakan pemilihan umum yang jujur dan adil pertama kali tanggal 7 Juni 1999, tetapi juga sukses membawa perubahan yang signifikan terhadap stabilitas, demokratis dan reformasi. 

Selama kariernya, beliau memegang 47 posisi penting seperti Direktur Presiden IPTN Bandung, Presiden Direktur PT PAL Surabaya, Presiden Direktur PINDAD, Ketua Otorita Pembangunan Kawasan Industri Batam, Kepala Direktur Industri Strategis (BPIS) dan Ketua ICMI. Sejak tahun 1977 beliau menjabat sebagai Presiden Forum Islam Internasional dalam bidang ilmu pengetahuan, teknologi dan pengembangan SDM, dan Ketua Habibie Centre untuk urusan luar negeri sejak tahun 1999.

Habibie juga terlibat dalam proyek perancangan dan desain pesawat terbang seperti Fokker 28, Kendaraan Militer Transall C-130, Kendaraan Pesawat Terbang yang terbang dan mendarat secara vertikal, CN-235, dan pesawat terbang pemadam kebakaran N-250. Beliau juga termasuk perancang dan desainer Helikopter BO-105, Pesawat Terbang Tempur segala arah, beberapa missil dan proyek satelit. Prof B.J Habibie mempublikasikan 48 karya imiah ilmu pengetahuan dalam bidang Thermo dinamik, Konstruksi, Thermo Instalasi Udara dinamik.

 

Share/Save/Bookmark

Comments  

 
0 #2 Achmad 2013-02-17 18:58
[fv]Siapa Makassar selanjutx Yang Mampu Mewarisi Ilmu Pengetahuan Pak.Habibi[/fv]
Quote
 
 
0 #1 andhy 2013-01-08 15:56
Salut buat Bapak, sy sangat respect thd Bapak walupun msh ada juga yg menghujat Beliau...
Quote
 

Add comment


Security code
Refresh